21 views

Sadar Diri

SEHARIAN kemarin Dinda sibuk kontak Gilang. Tapi tak pernah bisa komunikasi. Baru sore tadi Gilang menjawab.

“Adek kemana aja sih? Susah amat dikontak! Ditelepon gak diangkat! Di bbm dan WA dicuekin! Kayak sudah jadi orang penting aja, sekadar buat komunikasi sudah nggak bisa lagi!” ketus Dinda saat Gilang mengangkat teleponnya.

“Nyantai aja geh, mbak! Adek kan emang lagi banyak urusan! Lagian semua hp di tas, nggak selalu ditangan! Jadi ya maklumi dong kalo sesekali agak susah kontaknya!” sahut Gilang dengan entengnya.

“Aduh adek, jangan ngikutin trendnya kaum pejabat yang sulit diajak komunikasi dong! Adek sadar dirilah! Adek itu baru ketua OSIS! Nggak usah gege rumongso, nggak usah sombong!”

“Lho, siapa yang sombong, mbak? Adek kan memang padat jadwal kegiatannya, jadi pahami kalo sesekali agak susah dikontak, mbak! Jangan ngambekan gitu dong, mbak! Ntar cepet tua lo!” ujar Gilang sambil berkelakar.

“Mbak cuma mau nyampein info aja ini, dek! Kawan-kawan sekelas adek pada kecewa! Karena setelah adek jadi Ketua OSIS, sama sekali nggak pernah merhatiin temen sekelas lagi! Sekadar ketemu dan ngobrol santai aja adek sudah nggak mau lagi!” beber Dinda.

“Terus, mbak…?!” kata Gilang.

“Mereka bilang adek lebih merhatiin kelas-kelas lain! Banyak anak kelas lain yang adek fasilitasi beragam kegiatan! Adek juga anak emasin anak-anak kelas lain! Adek lebih seneng kongkow dan mendukung kegiatan kelas lain ketimbang ngajak temen sekelas!” sambung Dinda.

“Terus, mbak…?!”

“Kok cuma bilang terus terus aja sih, dek? Mbok ya adek itu ngebrengoh-lah! Sadar dirilah! Jangan kelewatan nggak nganggep temen adek sendiri!” tukas Dinda.

“Jadi begini, mbak! Sebenernya adek sadar kok kalo selama ini memang kurang merhatiin kawan-kawan sekelas! Adek lebih banyak sibuk dengan mengajak anak kelas lain! Juga kegiatan-kegiatan jarang ngajak kawan sekelas! Tapi ada yang perlu diingat, adek kan Ketua OSIS, bukan ketua kelas! Jadi, yang adek urusin dan pikirin kan kepentingan semua murid satu sekolah! Bukan kelas adek doang, mbak!” ucap Gilang.

“Yang adek bilang itu nggak salah! Sebagai Ketua OSIS memang harus konsentrasi mikirin urusan seluruh siswa sekolah ini! Tapi adek jangan lupa, asal-usul adek bisa jadi Ketua OSIS itu karena dukungan utamanya dari teman-teman sekelas adek! Nah, teman-teman sekelas itulah yang dulu itu mensosialisasikan adek ke anak-anak kelas lainnya! Makanya adek dikenal dan akhirnya dipilih! Jangan lupakan sejarah perjuangan itu, dek! Jangan orang, alam dan Tuhan juga akan marah kalo adek sampai melupakan sejarah perjuangan! Inget, yang namanya jabatan itu ada periodesasinya! Jadi ada akhirnya! Jagalah hubungan baik dengan sejawat seperjuangan!” kata Dinda panjang lebar.

“Adek nggak lupa sama kawan-kawan sekelas kok, mbak! Cuma memang belum sempet aja ngatur waktu buat ngobrol-ngobrol!” sela Gilang.

“Terserah kalo soal ngatur waktu, itu hak adek! Mbak cuma ngingetin aja, ini juga mumpung mbak masih peduli ya?! Adek harus sadar diri! Jangan nyepelein orang, walo mungkin orang itu memang bukan siapa-siapa! Apalagi teman-teman yang pernah berjuang menghantar adek jadi Ketua OSIS! Inget, di atas langit ada langit! Kalo Tuhan berkehendak, semua bisa terjadi! Jangan Tuhan sampai marah hanya karena adek nyepelein teman dan lupa diri karena punya jabatan bergengsi!” tutur Dinda sambil menutup telepon. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *