546 views

Pindah Kelas

SORE kemarin beberapa kali Gilang tampak tengah termenung. Ada yang sedang dipikirkannya. Ada keresahan di batinnya.

“Dek, sudah mau maghrib, siap-siap solat lo! Ayo wudhu sana!” sapa Dinda.

“Kan belum azan sih, mbak? Sabar ya?” sahut Gilang.

“Lagian apa sih yang lagi jadi beban pikiran adek? Mbak perhatiin kayaknya ada yang serius adek pikirin!”

“Nggak juga sih sebenernya, mbak! Cuma adek lagi nimbang-nimbang aja sekalian mikirin apa alasannya!”

“Maksudnya, dek…?” tanya Dinda.

“Seminggu ini ada tiga temen adek yang pindah kelas, mbak! Dari kelas V-A ke kelas V-B!” ucap Gilang.

“Terus kok jadi adek yang keliatan serius bener mikirinnya kenapa?!”

“Karena ketiganya temen deket adek, mbak! Mereka juga pinter, baik, nggak pernah ngomong kasar! Enaklah buat berteman!” kata Gilang.

“Terus adek berpikir pengen pindah kelas juga, gitu ya…?” sela Dinda.

“Nggak juga sih, mbak! Cuma adek lagi nimbang-nimbang aja apa ya alasan temen-temen itu pindah kelas?!”

“Ya adek tanya aja dong sama temen-temen adek itu! Jangan ngira-ngira sendiri, nimbang-nimbang dengan pikiran sendiri, dek!”

“Adek sudah tanya, mbak! Katanya sih pengen suasana baru aja!”

“Suasana baru yang kayak mana, dek? Apa selama ini di kelas yang sekarang suasananya kurang nyaman buat belajar kali ya?” ujar Dinda.

“Adek sih ngerasainnya biasa-biasa aja, mbak! Nyaman-nyaman aja kok! Bahkan bisa dibilang, kelas kami paling kompak! Kelas kami juga paling banyak atlitnya kalo mewakili sekolah! Bahkan banyak bilang kelas kami jadi kelas favorit pilihan murid!” urai Gilang.

“Kalo emang kayak gitu, kenapa ada yang pindah kelas, ini kan berarti ada yang nggak pas, dek?!”

“Ya adek nggak tau, mbak! Yang adek tau, bilangnya pengen suasana baru!”

“Ya sudah, nggak usah jadi beban pikiran adek ya? Masing-masing kita kan punya pertimbangan sendiri dalam mengambil langkah! Toh, walo pindah kelas, mereka juga tetep temenan sama adek, kan nggak ngaruh!” kata Dinda.

“Iya sih, mbak! Cuma yang adek pikirin itu sebegitu besarnya kan pengaruh yang namanya suasana itu sampe-sampe menjadi alasan temen buat pindah kelas, mbak?!”

“Nyatanya kan begitu, dek? Emang suasana yang nurut kita nyaman, belum tentu bagi orang lain! Suasana yang keliatannya adem ayem aja belum tentu begitu juga yang dirasain orang lain, dek! Makanya pinter-pinter ngelola suasana batin sendiri! Karena hanya dengan itu, dimanapun kita, dalam kondisi bagaimanapun, kita akan tetep merasakan suasana yang nyaman! Nggak peduli kenyataan sesungguhnya suasananya emang carut marut, dek!” kata Dinda sambil mengajak Gilang wudhu dan solat maghrib. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *