27 views

Wajib `Bebawaan`

SAAT masuk rumah sepulang sekolah, Gilang menggaruk-garuk kepalanya. “Makanya rambut jangan gondrong-gondrong, dek! Lagian kalo mandi itu pake shampo, jadi nggak gatel gitu!” kata Dinda.

“Adek garukin kepala ini bukan karena gatel, mbak! Tapi lagi mikirin sesuatu yang sebenernya nggak masuk akal namun ada kejadiannya!” sahut Gilang.

“Emang apa yang adek pikirin sampai ngegarukin kepala yang nggak gatel gitu?!”

“Besok kan di sekolah ada pengajian tu, mbak! Nah, kami semua setiap kelas wajib `bebawaan`! Kan aneh ya? Itu kan acara sekolah, artinya ya ada dana sekolah yang sebenernya sudah dianggarin buat acara pengajian, kenapa kami para murid per-kelas ditentuin disuruh `bebawaan`!” ucap Gilang.

“Maksudnya `bebawaan` itu apa sih, dek? Mbak nggak paham!”

“Aduh, mbak! `Bebawaan` aja nggak nyambung sih? Maksudnya, per-kelas ditentuin harus bawa makanan ringan, buah-buahan dan sebangsanya gitu lo! Kelas adek kebagian bawa buah kelengkeng, kelas lain ada yang bawa kue dan banyak lainnya! Itu kan aneh? Sebab kegiatan ekstra di sekolah kayak gini kan sudah di-cover dalam pembayaran uang kegiatan siswa, tapi kami masih diwajibin `bebawaan` kayak gini! Terus uang kegiatannya diapain dong? Jangan-jangan masuk ke kantong pimpinan sekolah ya, mbak?!” kata Gilang.

“Oh gitu to, dek? Kalo itu mah lumrah-lumrah aja, dek! Jangan kan di sekolahan, di rumah pejabat aja kewajiban `bebawaan` kayak gitu mah sudah biasa dilakuin!” sela Dinda.

“Ah, masak sih, mbak? Kan kalo rumah pejabat itu biasanya sudah ada anggaran untuk semua kebutuhannya, mbak! Jangan kan kegiatan pengajian rutin, sampe urusan sabun cuci piring ajakan sudah dianggarin! Kalo acara di rumah pejabat terus anak buahnya diwajibin `bebawaan` kayak gitu, ya nggak benerlah, mbak!”

“Kenyataannya begitu, dek! Kalo sekadar sebagai penghormatan karena di rumah pejabat lagi ada acara terus anak buahnya pada `bebawaan`, ya nggak masalah! Itu namanya etika, dek! Yang terjadi, semua instansi dibawah sang pejabat diwajibin `bebawaan` dan apa bentuknya sudah ditentuin! Ini kejadian ada lo, dek! Dan sudah jadi omongan gaya wajib `bebawaan` ini kalo di rumah sang pejabat ada acara, sekecil apapun acaranya!” ujar Dinda.

“Terus sang pejabatnya tau nggak kalo ada kewajiban `bebawaan` itu, mbak?” tanya Gilang.

“Kayaknya sih nggak tau, dek! Manalah dia ngurusin soal gituan! Urusan kerjaan kantornya aja ngabisin waktunya sampe 18 jam sehari kok!”

“Atau istrinya kali yang ngatur urusan `bebawaan` itu, mbak?!”

“Kayaknya nggak juga deh, dek! Sebab istrinya termasuk orang yang nggak openan sama urusan begituan!”

“Jadi siapa dong yang berani-beraninya ngewajibin `bebawaan` kalo di rumah sang pejabat ada acara?” kata Gilang dengan penasaran.

“Kayaknya ya orang-orang yang deket sama sang pejabat dan istrinya aja yang punya kerjaan itu, dek! Tentunya ya dengan ngejual nama sang pejabat dan istrinya!”

“Kok berani ya, mbak? Itu kan disadari atau nggak sudah ngerusak nama baik sang pejabat dan istrinya?!”

“Yang punya ide kan emang orang yang deket banget, dek! Jadi orang juga segan mau konfirmasi ke pejabat maupun istrinya! Dan yang pasti, yang punya ide itu kan bisa pulang bawa `bebawaan` yang sudah diamaninnya di sela-sela acara! Βelum lagi dia kerjasama dengan bagian pengelola anggaran rumah sang pejabat, kan dapet untung lagi dia itu!”

“Masyaallah, kok ada ya orang kayak gitu, mbak! Moga-moga aja kita nggak kenal sama orang begituan ya mbak? Jadi kalo pun kita mau `bebawaan`, itu karena kita ikhlas dan sebagai wujud hormat, bukan kewajiban orang lemah menguatkan orang yang sudah kuat!” kata Gilang. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *