39 views

Dunia Konsultan

“MBAK, kok hampir setiap hari ada acara bukber melulu sih? Emang temen-temen mbak pada nggak punya keluarga ya?!” kata Gilang saat Dinda pamit untuk hadiri acara buka puasa bersama, sore tadi.

“Temen-temen mbak itu orang sini semua, dek?! Keluarganya ya disini! Orangtua dan kakak-kakaknya juga ada disini! Kebetulan aja ada kesempatan, jadi sepakat adain bukber sore ini, gitu lo dek?!” sahut Dinda.

“Masak bukber hampir setiap hari sih, mbak? Emang nggak ditegor sama keluarganya?!”

“E, adek jangan salah! Mbak bukber itu nggak melulu sama satu kelompok temen doang! Kemarin lusa dengan temen-temen waktu TK! Kemarin ini sama temen waktu les bahasa Inggris! Hari ini dengan temen-temen waktu les balet! Ditambah nanti masih ada beberapa agenda bukber dengan temen-temen yang lain!” jelas Dinda.

“Wah, seru amat, mbak! Kalo mbak ladeni semua, bisa-bisa seminggu belum tentu sekali mbak bisa buka puasa bareng buya, mama dan adek dong! Yang adek heran, emangnya mbak ngapain atau dapet manfaat apa ladeni semua maunya temen-temen buat bukber itu!”

“Oh adek belum tau ya? Mbak ini diajak bukber sama temen-temen itu kan karena mbak nempatin peran sebagai konsultan, dek! Mereka yang perlu sama mbak, dek!” kata Dinda.

“Konsultan..? Emang temen-temen mbak itu konsultasi apa sih? Lagian mbak ngerti tah kasih solusi-solusi kalo temen-temen tanyakan sesuatu?!” sela Gilang dengan keheranan.

“Aduh, kasian deh liat adek, ternyata nggak ngikuti perkembangan! Dunia konsultan itu alam yang paling mengasyikkan, dek! Pekerjaannya lebih banyak pada intuisi! Pada feeling! Istilahnya, 35% punya data, yang 65% lainnya bisa dikarang-karang dengan ambil teori sana-sini! Konsultan itu pekerjaan simpel tapi bergengsi dan menggiurkan! Kerjanya pun nggak harus buka kantor! Sambil sarungan aja bisa kok! Ambil laptop, ngetik apa yang ada di alam pikiran, dikasih muatan pendapat beberapa pakar, jadi deh hasil kajian konsultannya!” urai Dinda dengan semangat.

“Lha kalo mbak gimana praktiknya?!”

“Ya sambil bukberlah, dek! Ngobrol sana-sini, mbak tau masalahnya! Mbak bilang sebelum sahur nanti langkah-langkah apa yang harus dilakuin sudah mbak kirim ke temen yang konsultasi! Sederhana, dek! Bukber mbak gratis terus ditambah dibeliin kuota banyak!” kata Dinda sambil tertawa.

“Kok bisa cepet gitu mbak kasih solusinya?!” tanya Gilang.

“Sampai rumah setelah bukber kan mbak tinggal buka internet, dek! Cari hal-hal yang terkait dengan masalahnya! Kumpulin beberapa bahan, terus olah, disimpulin! Sudah selesai, dek!”

“Gimana kalo ternyata hasil kajian mbak itu nggak bisa dilakuin apalagi jadi solusi?!”

“Ya itu bukan urusan mbak, dek! Mbak kan cuma kasih resume langkah-langkahnya aja! Soal dalam pelaksanaan di lapangannya nggak bisa sesuai, itu urusan lain! Nggak jadi tanggungjawab mbak lagi!” ujar Dinda.

“Ya mestinya nggak gitu dong, mbak! Kajian konsultan itu harusnya bisa dijalanin dengan baik dan bener-bener jadi solusi?!”

“Adek perlu tau ya? Keharusan di dunia konsultan itu meramu langkah-langkah! Mengemas taktik atau strategi! Nggak ada keharusan bisa dilaksanain di lapangan, dek! Kalo soal pelaksanaan, itu urusan diluar dunia konsultan!”

“Enak bener dong berkecimpung di dunia konsultan itu, mbak?” sela Gilang.

“Maka itu, yang namanya dunia konsultan nggak pernah sepi dari pelakunya, dek! Karena kerjanya gampang, kesannya bergengsi, hasilnya pun amat menyenangkan! Dan yang lebih penting lagi, terbebaskan dari tanggungjawab apapun dalam hal berhasil tidaknya pada pelaksanaan! Asyikkan, dek! Jadi nggak usah heran kalo sekarang ini banyak orang yang pinter teori dikit-dikit aja ditambah jago ngomong, langsung praktik kayak konsultan! Sebab ini memang profesi yang menjanjikan keenakan!” kata Dinda sambil menepuk-nepuk bahu Gilang. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *