18 views

Bicara Seragam

“LHO, kenapa jilbab-jilbabnya dilipetin dan dimasukin koper, mbak?” tanya Gilang pagi tadi pada Dinda.

“Mau mbak kasih ke kawan, dek!” sahut Dinda, pendek. Sambil mengunci koper yang penuh dengan jilbabnya.

“Lha, kok dikasih ke kawan to, mbak? Emang mbak nggak pake lagi ya?!” sela Gilang.

“Nggak, mbak nggak pake lagi, dek! Biar tetep manfaat, maka mbak kasih ke kawan yang selama ini memang selalu pake jilbab!” ucap Dinda.

“Gimana nanti kalo pas sekolahnya sudah aktif lagi, mbak? Kan di sekolahan harus pake jilbab buat siswinya?!” lanjut Gilang.

“Sekarang sudah nggak boleh lagi ada keharusan pake seragam dengan kekhususan agama, dek! Pihak sekolah nggak boleh ngewajibin juga nggak boleh ngelarang anak didik, pendidik, dan tenaga kependidikan dalam urusan seragam di sekolahan yang berkaitan dengan keagamaan, dek! Jadi bebas sekarang, mau pake jilbab atau nggak!” urai Dinda, panjang lebar.

“Emang ada aturannya gitu, mbak?” tanya Gilang, terheran.

“Makanya main medsos itu jangan cuma buat nge-game aja, dek! Ikutilah perkembangan dunia ini! Khususnya ya dunia pendidikan karena kita masih pelajar! Dua hari lalu keluar surat keputusan bersama 3 menteri! Mendikbud, Menag dan Mendagri!”

“O gitu, emang apa isinya surat keputusan bersama 3 menteri itu, mbak?!”

“Melarang pemda dan sekolah negeri mengatur seragam maupun atribut siswa yang berkaitan dengan kekhususan agama, dek! Jadi mbak walau sekolah di sekolah agama tapi kan negeri! Yang kemarin wajib berjilbab, sekarang bisa semaunya! Mau pake jilbab ya bagus, nggak juga yo nggak opo-opo!” ujar Dinda.

“Oalah, ada aturan gitu ya sekarang, mbak? Jadi nanti kalo sekolah sudah normal lagi, bakal banyak dong di tempat mbak yang nggak berjilbab?! Pasti aneh aja dengan suasana baru gitu ya?!” kata Gilang.

“Ya asyik-asyik aja sih, dek! Bukan cuma anak murid yang nanti banyak tampil beda, pasti banyak juga guru yang lebih suka nunjukin rambut indahnya ketimbang ditutup kayak selama ini!” sahut Dinda sambil tersenyum.

“Tapi jadinya kewibawaan sekolah terkikis dengan aturan ini, mbak! Disiplin dan loyalitas pada aturan sekolah pasti turun! Rasa memiliki dan bangga itu pasti pudar!” kata Gilang.

“Nggak jugalah, dek! Apalah artinya seragam kalo dipaksain, iyakan? Biar aja masing-masing sadar dengan sendirinya! Ya tentu tetep nyesuaiin dengan kearifan lokal!” kata Dinda.

“Adek rasa, kalo mbak ini sekolah di Padang Sumatera Barat, bakal tetep berjilbab!” sela Gilang.

“Emang kenapa, dek?!” tanya Dinda.

“Kan disana dikenal fatsun: adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah! Artinya tetep ikuti aturan Kitabullah! Sekolah itu kan bagian kecil dari mendidik orang untuk sukses hidupnya! Seperti mbak bilang tadi, aturan soal seragam kekhususan agama itu tetep nyesuaiin dengan kearifan lokal! Jadi ya nggak boleh disalahin kalo sekolah-sekolah negeri di Sumatera Barat tetep ngewajibin pake seragam khas Islam!” jelas Gilang.

“Ya itu sih gimana pemdanya aja, dek! Walo ada ancaman sanksi dari SKB 3 menteri, tapi sebenernya juga nggak berlaku buat semua daerah di negeri ini kok, dek!”

“Maksudnya gimana, mbak?”

“SKB itu berlaku minus buat Provinsi Aceh Darussalam! Karena wilayah itu menjalankan syariat Islam!” ucap Dinda.

“Lho, bukannya negeri ini namanya Negara Kesatuan Republik Indonesia, mbak? Kan Aceh itu juga bagian dari Indonesia?! Ini sekadar urusan seragam berkekhususan agama aja kok malah nunjukin kalo di negeri ini sebuah aturan bisa nggak berlaku di semua wilayah nya!” kata Gilang, panjang lebar.

“Sudah, jangan ngelantur kemana-mana ngomongnya, dek! Cuma soal seragam aja kok! Lagian emang kapan kita sekolah biasa lagi? Kan nggak jelas juga! Gitu aja kok repot!” tutur Dinda, sambil tertawa. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *