20 views

Soal Oligarki

“MBAK kok nggak ke sekolahan? Kan hari ini potong kurban!” kata Gilang pada Dinda.

“Sudah semalem motong kurbannya, dek! Cuma pembimbing OSIS dan tukang jagalnya aja yang nanganin!” sahut Dinda.

“Kok motong kurbannya malem-malem, mbak? Terus pengurus OSIS nggak ada yang nyaksiin ya?!” lanjut Gilang.

“Katanya biar nggak ada kerumunan! Jadi motong kurbannya malem-malem, dek! Dari jam 24.00 sampai jam 05.00 proses motong sampe siap dibagiin ke yang berhak nerimanya!” jelas Dinda.

“Terobosan hebat ini, mbak! Demi ngindarin kerumunan yang bisa nyebarin Covid-19, motong kurbannya mulai dinihari! Perlu dicontoh ide kayak gini, mbak!” tanggap Gilang.

“Namanya juga di era PPKM Darurat, dek! Jadi harus cerdik kiatin situasi! Hal-hal yang lazim, tinggalin! Biasain mikir dan lakuin yang nggak lazim!” ucap Dinda.

“E, mbak! Nggak kepake lagi itu istilah PPKM Darurat! Sekarang istilahnya PPKM Level 4 atau Level 3! Main level-level-an sekarang!” kata Gilang.

“O gitu, ganti lagi istilahnya ya, dek! Mbelenger rakyat dengan gonta-ganti istilah kayak gini! Padahal intinya kan tetep sama ya?” kata Dinda.

“Intinya ya sama ajalah, mbak! Lakuin 5 M itulah! Cuma beda bagi yang dagang, dikasih kelonggaran waktu tutup lebih lama 3 jam dari sebelumnya!”

“Mbak jadi sering ketawa sendiri ngeliat pola penanganan pengendalian Covid-19 ini, dek! Usreknya lebih seru di urusan istilah doang! Maksimalin vaksinasi, maksimalin sapras kesehatan dan maksimalin bansos malah nggak jadi prioritas! Sampe-sampe urusan insentif tenaga kesehatan aja di Lampung ini belum ketanganan dengan baik!” tutur Dinda.
“Nggak apa-apa mbak sering ketawa sendiri! Tapi jangan pas ketawa sendiri diliat orang ya? Ntar dibilang mbak ada kelainan jiwa!” sela Gilang. Tertawa ngakak.

“Ya nggaklah, dek! Mbak ketawa di kamar! Pas baca-baca soal penanganan pengendalian Covid-19 ini! Karena emang aneh bener juga sih! Sudah tau pemerintah kedodoran nanganinnya, dengan konsep yang nggak jelas kajian ilmiahnya, tapi yang ngeritik malah diomelin!” ucap Dinda.

“Mbak, sebenernya semua orang yang lagi megang jabatan penting itu sudah maksimal kerja! Ngerahin daya kemampuannya! Tapi mereka lupa kalo banyak hal di bumi dan di langit ini yang diatas kemampuan pikiran kita! Akibatnya, praktik-praktik oligarkilah yang dimainin!” urai Gilang.

“Maksudnya gimana to, dek?” tanya Dinda.

“Dalam ketidakmampuan lagi itu, ego jaga gengsi karena jabatannya ngalahin alam kewarasannya! Jadi ya tetep diambillah keputusan-keputusan yang cuma ngelibatin segelintir orang aja! Itulah praktik oligarki!”

“Konkretnya oligarki itu kayak mana, dek?!”

“Nurut Mbah Google: oligarki itu bentuk pemerintahan yang kekuasaan politiknya secara efektif dipegang oleh kelompok elit kecil dari masyarakat! Nah, praktik itu yang selama ini terjadi, mbak! Akibatnya, penanganan Covid-19 nggak karu-karuan! Ditambah bukan ahlinya yang pegang peran dan dikasih kepercayaan untuk soal ini!” kata Gilang. Panjang lebar.

“Iya juga sih ya? Wong bukan ahli kesehatan malah jadi menteri kesehatan! Wong bekas jenderal perang lawan musuh yang keliatan, malah disuruh jadi panglima perang ngelawan musuh yang nggak keliatan! Emang bener kata Nabi Muhammad SAW: sesuatu yang diserahin bukan pada ahlinya pasti hancur!” kata Dinda.

“Itulah akibat praktik oligarki, mbak! Nggak ngenal kualifikasi keahlian atau kepakaran! Dan praktik ini bakal nguat dengaj tetep digendanginnya falsafah adigang, adigung, adiguna! Andalkan kekuatan, kekuasaan dan kepintaran!” lanjut Gilang.

“Praktik oligarki terparah pekan ini nurut adek apa? Selain ngerubah istilah PPKM Darurat jadi level-levelan itu?” tanya Dinda.

“Itu, mbak! Demi tetep ngasih jabatan komisaris di BUMN buat Eko Kuncoro, Rektor UI, Presiden Jokowi sampe ngerubah Peraturan Pemerintah! Lewat PP 68/2013 soal Statuta UI, rektor dan wakil rektor nggak boleh megang jabatan lain! Nah, sekarang larangan itu dicabut lewat PP 75/2021! Hebatkan, cuma buat dan demi satu orang, Presiden sampe ngerubah PP! Pasti orang ini luar biasa jasanya buat Presiden! Dan keliatan bener kalo makin kasar ngelakuin praktik-praktik oligarkinya, mbak!” urai Gilang.

“Lha, bukannya dulu Pak Jokowi bilang kalo pejabat nggak boleh ngerangkep jabatan, dek?!” sela Dinda.

“Itu kan dulu, mbak! Kepentingan ngejaga kekuasaan dan balas budi yang prioritas sekarang ini! Nggak peduli pagi bilang apa, sorenya ya bisa bilang lain lagi! Wong emang rakyat sudah terlanjur ngasih kepercayaan sama yang bukan ahlinya! Jadi ya terima aja kalo makin rusak kondisi negeri ini! Wes nasipe koyo ngene, mbak! Yo dilakoni wae! Kabeh eneng akhire kok!” tutur Gilang, yang bergegas wudhu karena azan maghrib sudah menggema dari masjid. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *