3 views

Soal Pelayanan

“MBAK, besok kan adek ditugasin jaga stand sekolah! Di acara Promo Dunia Pendidikan tingkat provinsi! Apa ya yang harus disiapin?!” kata Gilang pada Dinda sambil makan malam, tadi.

“Banyaklah yang harus disiapin, dek! Leflet yang gambarin sekolah, foto-foto fasilitas sekolah! Ya pokoknya semua yang terkait dengan urusan sekolah!” ucap Dinda.

“Kalo soal apa aja yang ditampilin, sudah ada yang ngurus, mbak! Bukan itu tugas adek jaga stand!”

“Emang apa tugas adek?” sela Dinda.

“Fokus aja dengan pelayanan kalo gitu, dek! Sapa pengunjung dengan senyum yang sumringah! Kalo perlu, salamin setiap yang masuk stand! Kasih kesan yang simpatik! Sopan dan tunjukin kalo adek itu siswa yang baik! Jadi orang tertarik buat dateng! Kalo sudah begitu, bisa-bisa mereka yang dateng bakal ngajak koleganya buat ke stand adek lagi besok-besoknya!”

“Narik perhatian pengunjung untuk masuk ke stand sekolah kita! Ngasih pelayanan yang baik buat semua yang dateng! Juga jelasin apa aja kelebihan sekolah di bidang ekstra kurikuler! Kalo yang jelasin nilai lebih kurikulernya, bukan tugas adek lagi!” papar Gilang.

“O gitu ya, mbak! Jadi dengan pelayanan yang baik dan simpatik, bisa dipastiin akan narik orang buat datengin stand kita ya?!” ucap Gilang.

“Pastinya ya gitu, dek! Ada hukum sebab akibat disitu! Pelayanan yang baik pasti akan bawa runtutannya yaitu berdatangannya orang ke tempat itu! Apapun namanya!” kata Dinda.

“Misalnya kayak mana, mbak?!”

“Wah, banyak bener contohnya, dek! Yang sederhana aja ya? Kalo kita ke rumah makan! Gitu masuk disambut dengan senyum, dipersilakan duduk sesuai mau kita! Terus dilayani dengan baik! Pastinya besok-besok kita  balik lagi ke rumah makan itu! Walo mungkin masakannya kurang enak, nggak jadi soal! Karena sudah terkesan dengan pelayanannya!”

“Gimana kalo yang pelayanannya bagus, tapi nggak peduli orang mau dateng apa nggak, kayak mana itu mbak?!”

“Kayaknya nggak masuk akal deh kalo ada yang mikirnya gitu, dek! Yang namanya pelayanan itu kan nyangkut dengan kepentingan atau urusan orang lain! Bukan buat pribadi kita sendiri! Jadi tetep ada output yang diharepin dari pelayanan yang dilakuin! Yaitu orang jadi tertarik untuk dateng ke tempat itu lagi! Atau minimal nyampein kabar ke koleganya kalo di tempat itu pelayanannya bagus! Semua kita kan pada hakekatnya seneng dilayani dengan baik! Nggak bakalan kita milih tempat yang nggak kasih pelayanan bagus! Itu sudah kodrat kita sebagai manusia!” urai Dinda.

“Tapi ada lho yang berprinsip yang penting pelayanan bagus, urusan banyak yang dateng atau nggak, no problem!” kata Gilang.

“Siapa yang berprinsp gitu, dek? Ini pikiran baru yang nyeleneh?! Tertarik juga mbak?!”

“Direktur RSUBNH, Dr Johan Lius! Dia bilang yang penting rumah sakit yang dipimpinnya kasih pelayanan terbaik buat pasien! Soal yang berobat kesitu sedikit, nggak masalah! Toh, itu rumah sakit milik pemprov! Nggak ngejer pendapatan! Nggak kayak rumah sakit swasta yang emang ngejer setoran! Gitu kira-kira kata dia, mbak!” beber Gilang.

“Kenapa pimpinan rumah sakit milik pemerintah kok ngeluarin pernyataan yang nyeleneh gitu, dek?!” sela Dinda.

“Dia nanggepin berita sebelumnya kalo RSUBNH ternyata cuma ngerawat sedikit pasien! Intinya rumah sakit yang dibangun di Kota Baru itu sampe sekarang kurang diminati orang sakit buat berobat disana! Nah, dia keluarin pernyataan tadi sebagai tanggapan atas berita itu, mbak?!”

“Nurut mbak pernyataan bos rumah sakit itu nyeleneh, dek! Logikanya, kalo emang bener pelayanannya bagus, kok orang yang lagi sakit aja nggak mau kesitu! Malah milih rumah sakit lain! Mestinya introspeksi, bukan ngebalikin suasana gitu!”

“Emangnya kalo rumah sakit milik pemerintah nggak mikirin pendapatan juga ya, mbak? Semua ngandelin uang rakyat lewat APBD aja ya?!” ucap Gilang.

“Ya nggak gitu juga kali, dek! Rumah sakit milik pemerintah itu kan juga dikasih target PAD! Nggak semaunya aja gitu! Bahkan, banyak rumah sakit pemerintah yang lebih mahal dibanding swasta lho! Buat harga kamar-kamarnya misalnya! Jadi, ya tetep ngarepin pendapatanlah!”

“Jadi, kalo direktur RSUBNH bilang nggak peduli pasien rame apa nggak! Nggak masalahin pendapatan karena itu fasilitas punya pemerintah, gimana mbak?!”

“Biar pimpinannya aja yang nilai, dek! Atau wakil-wakil kita di DPRD Lampung bisa mengkritisinya dengan cerdas dan bijak! Yang pasti; pelayanan baik tanpa ngarepin pendapatan, -untuk nutupin fakta enggannya orang sakit berobat kesana- sama aja dengan nggak punya semangat atau gengsi dalam ngurus rumah sakit yang dibangun bertahun-tahun dengan anggaran belasan miliar, dek! Kalo sudah kayak gitu, ya ngapain dipertahanin!” tutur Dinda. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *